mujahidah solehah

mujahidah solehah
cinta ilahi... cinta sejati

Saturday, June 23, 2012

MANTAPKAN TARBIAH......

Panduan kejayaan tarbiyah

 Kejayaan tarbiyah bermakna kejayaan melahirkan produk dakwah dan tarbiyah. Produk itu adalah rijal yang melaksanakan amanah ubudiyah lillahi wahdah. Rijal yang memiliki ciri-ciri mukmin, yang terlakar muwasofat imaniyah di dalam dirinya. Terdapat beberapa asas-asas bagi menjamin kejayaan tarbiyah sebagaimana yang diajarkan oleh para murobbi terdahulu di dalam catatan pengalaman mereka iaitu :

1. Quwwatul Irodah (Kemahuan dan tekad yang kuat)
Murabbi mesti memperkuat kemahuannya dalam mentarbiyah. Kemahuan yang kuat akan menjadi kenderaan yang kuat dalam mengelola tarbiyah. Ia tidak lekang dek panas, tidak pula lapuk dek hujan. Ia juga menjadi motivasi bagi mutarabbinya.
Seorang mutarabbi pernah memaparkan kekagumannya pada murabbinya. Lantaran sang murabbi sentiasa hadir bersamanya walaupun terpaksa berjalan kaki, dalam keadaan hujan, sakit apalagi dalam hal-hal yang ringan. Kadang-kadang kalau terpaksa tidak dapat hadir, dia sempatkan masa untuk berbicara dengan mutarabbinya melalui telefon, melalui sms ketika waktu pertemuannya ataupun sesudahnya. “Subhanallah, ustadz saya selalu hadir dalam pertemuan, saya malu kalau tidak hadir.  Apatah lagi hanya kerana masalah-masalah kecil”. Nampaknya kemahuan yang kuat menjadi traktor yang turut mempengaruhi unsur lainnya.
Kemahuan kuat tidak juga terbatas pada kemahuan untuk hadir semata-mata, tetapi juga tekad keras untuk menjaga dan memelihara mutarabbinya agar mereka tidak tergelincir dalam perjalanan dakwahnya.
Sang Murobbi perlu memiliki segala kompetensi diri untuk terus memiliki kemahuan ini dan tekad tarbawi yang konsisten. Semangat juang yang tinggi ini telah dicontohkan oleh para murobbi silam yang berkerja keras untuk kemajuan dakwah dan tarbiyah. Imam al-Banna meletakkan salah satu ciri bagi menjayakan agenda dakwah dan tarbiyah iaitu “Irodah Qawiyah”.
Saya pernah mendengar kisah kemahuan kuat yang ada pada diri murobbi sehingga memberikan kekaguman kepada mutarobbinya. Ada murobbi yang sanggup menaiki motosikal pergi ke halaqah dalam jarak perjalanan melebihi 50 KM. Ada pula murobbi yang pergi hanya menaiki bas ke sebuah IPT hanya kerana untuk menyampaikan taujih tarbawi. Ada murobbi yang dalam keadaan beliau sakit tetap tidak membatalkan liqo’ dan meminta mutarobbinya hadir walaupun beliau hanya memulakan pertemuan dengan kalimah salam sahaja. Ada murobbi yang sanggup menghabiskan saki baki pendapatannya untuk menjayakan wasilah tarbiyah mutarobbinya. Ada pula yang baru pulang dari perjalanan luar negara terus hadir ke pertemuan halaqah sebelum tiba bertemu anak-anak dan isteri.
Ada murobbi yang seusai menyampaikan taujih, tidak ada di dalam poketnya wang sesen pun sehingga terpaksa menelefon isterinya yang tidak bekerja meminta ongkos pulang ke rumahnya dalam jarak lebih 200 KM. Ada murobbi yang menaiki kereta untuk memberikan pengisian tetapi minyak sudah kehabisan dan di tangan cuma ada RM5 sahaja. Begitu juga ada murobbi yang menghabiskan masa dan waktu pada mutarobbinya ketika orang lain sibuk bercanda bersama keluarga demi membina mutarobbinya. Hidupnya simple, rumahnya simple, pakaian simple, keretanya simple, HPnya simple. Semua menambat hati mad’unya. Begitulah kisah-kisah kemahuan kuat yang ada pada sosok gagah sang Murobbi.
2. Al-Qudwah (Teladan)
Aktiviti ruhiyah merupakan aktiviti yang menunjukkan keteladanan. Keteladanan menjadi cermin jernih pada amal ruhi. Sememangnya Murabbi berada di posisi penting dalam menunjukkan teladan praktikal ini. Dia bertindak sebagai kelasi untuk membimbing ke arah mana jalan yang harus dilalui. Sehingga bahtera itu mendapatkan peta perjalanannya menuju taman harapan. Teladan dalam ruhiyah, fikriyah, ijtima’iyah, tadhiyah, amaliyah dan yang lainnya.
Rasulullah SAW. bersabda: “Seorang mukmin adalah cermin bagi mukmin lainnya”. (HR. Tirmidzi)
Sewajarnya seorang murabbi terkehadapan dalam mengimplementasi nilai-nilai yang telah dia sampaikan. Sehingga ia menjadi mesin penarik jiwa-jiwa manusia. Ia mesti memiliki aura, faktor ‘wow’ atau magnet penarik. Kewujudannya dirasai, ketiadaannya dirindui dan pemergiannya menjadi inspirasi dan motivasi. Dalam ‘Law of Islamic Attraction’, seorang murobbi memberikan keteladan dari aspek masa, rasa dan jasa. Untuk meningkatkan seni magnet penarik, maka murobbi perlu kepada PS2 iaitu prihatin, sayang dan sangka baik kepada mutarobbinya.
Keteladanan adalah faktor utama dan kritikal di dalam menjayakan proses tarbiyah dan takween. Faktor Qudwah menjadi daya penerimaan risalah dakwah sehingga terkamir pada sosok tubuh baginda SAW sehingga diangkat kedudukan dan darjat di sisi Allah melalui firmanNya yang bermaksud :
“Sesungguhnya pada diri kamu [Muhammad SAW] contoh ikutan yang terunggul..”
“Sesungguhnya pada diri kamu memiliki akhlak keteladanan yang amat tinggi..”
Syeikh Mustafa al-Mahsyur membicarakan tajuk ini dan menjadikan ia sebagai eksistensi dakwah di dalam bukunya “al-Qudwah ‘ala Toriq Dakwah”. Manakala Syeikh Juma’ah Amin pula meletakkan satu kaedah di dalam dakwah “al-Qudwah Qobla ad-Dakwah” [menunjukkan keteladanan sebelum berdakwah].
3. Isti’dadu baramiji al muwajjahah (Mempersiapkan agenda taujih)
Imam Hasan Al-Banna membuat catatan kecil pada secarik kertas. Murid-muridnya bertanya: “Untuk apa catatan itu wahai imam?”. Saya sedang mempersiapkan bahan pertemuan nanti, jawab Imam al-Banna.
Seorang murabbi untuk meraih keberhasilan tarbiyahnya perlu mempersiapkan agenda liqa’ tarbawinya. Dimulakan dengan mempersiapkan diri untuk pertemuan tersebut samada aspek psikologi, fizikal, mental, emosi dan material. Yang paling penting ialah dia perlu menjadikan agenda pertemuan tersebut sebagai liqa’ tarbawinya yang penuh bermakna dan romantis.  Pertemuan bermakna bukan pada lamanya waktu pertemuan tetapi kepada isi pertemuan tersebut. Justeru itu, murobbi perlu meningkatkan skil pengendalian liqo, memahami tips-tips menambat hati mad’u, mengetahui tips menyegarkan halaqoh, tips  meningkatkan keyakinan diri murobbi dan pelbagai lagi seni-seni berkaitan meromantiskan halaqoh atau liqo’ agar mutarobbi nanti apabila seusai halaqoh keluar sebagai super mutarobbi, super da’ie penuh inspirasi dan motivasi.
Murobbi membina mutarobbi ibarat seorang rasul mendidik para sahabat saw. Dia membina pemimpin umat, membina pewaris dakwah dan binaan Islam. Bayangkan para sahabat r.a dengan hanya mendengar taujih ringkas, dalam beberapa patah perkataan, dalam beberapa baris ayat-ayat al-Quran dari Rasulullah SAW, mereka berjaya menawan dua pertiga dunia. Subhanallah.
4. Matanah as syakhshiyah (Peribadi Unggul)
Peribadi unggul baik secara vertikal ataupun horizontal menjadi faktor yang ikut mempengaruhi dinamika kelompok tarbiyah. Tarbiyah yang solid dari aspek vertikal ialah kemampuan menjaga interaksi yang baik antara murabbi dengan mutarabbi atau sebaliknya. Sedangkan secara horizontal adalah menjaga hubungan antara sesama mutarabbi. Sejauh mana murobbi menanam ma’ani taat, thiqoh, ukhuwwah serta mengembangkan potensi mutarabbi akan menjamin sulvival tarbiyah kelompok binaannya.
Kadang-kadang  masalah kecil dan sampingan dapat merosak binaan kelompok. Akhirnya hancurlah dinamika kelompoknya yang berakhir kepada pembubaran usrah atau terpaksa melakukan penstrukturan semula. Fenomena ini akan melambatkan pembinaan mutarobbi bahkan akan menggagalkan kerja-kerja takween wa taurith generasi.
Apabila kita meneropong kepada timbulnya permasalahan ini ia terletak kemampuan diri masing-masing dalam memelihara kesolehan hatinya. Menjaga kebersihan hati adalah inti permasalahannya. Apabila setiap murobbi tidak berupaya menjaga kualiti hatinya  maka ia akan  memporak perandakan kekukuhan barisan manusia yang telah dibangun.
Murabbi dalam hal ini memegang peranan penting. Apabila terjadi gesekan antara dirinya dengan mutarabbinya, dia mesti mampu berlaku arif dan bijak mencairkan hubungan yang kaku akibat dari gesekan tersebut. Dia mesti mengharmonikan semula ikatan ukhuwwah tersebut. Begitu juga, jika berlaku sesama mutarabbi, murobbi mesti menjadi jambatan antara mereka dengan sikapnya menjadi orang tengah yang tidak berpihak kepada mana-mana mutarobbi. Dengan perilaku dan murabbi yang seperti itu kekuatan kelompok akan terpelihara di dunia dan di akhirat.
Teman-teman akrab pada hari itu sebahagiannya menjadi musuh bagi sebahagian yang lain kecuali orang-orang yang bertakwa”. (QS. Az Zukhruf: 67)
5.  Taujih wa Muraqabah al murabbi (Arahan dan kawalan murabbi)
Di antara aspek tarbiyah yang ditunggu-tunggu mutarabbi adalah cucuran taujih murabbi yang akan mengarahkan mereka. Taujih tersebut menjadi curahan kesejukan hati. Terutama bahan yang yang disampaikan bersifat aktual dan tepat. Kehadiran mereka dalam pertemuan tersebut memang berharap  untuk mendapatkan taujih murabbi.
Interaksi mutarabbi dengan kehidupannya menimbulkan karat dan noda yang perlu dibersihkan. Melalui pertemuan tarbiyah, mereka menjadikannya sebagai sebagai wasilah untuk meneutralkan dan menyahkan rawasib jahiliyah sekaligus meningkatkan imunisasi dirinya. Mereka merasa gembira mendapatkan taujih tersebut.
Di kalangan mutarabbi ada yang memohon bertukar usrah dek kerana kehambaran pertemuan. Pertemuan menjadi kering dan hilang wibawa. Katanya “Murabbi saya super sibuk, maklumlah banyak jawatan, jarang hadir. Kalau hadir pun hanya sekadar menunjuk muka saja. Padahal kami berharap mendapatkan sepatah atau dua patah kata sebagai penyejuk hati  dan peransang kami”. Keluhnya.
Ada pula berkata: “Murobbi saya selalu ke luar negara, jarang ada di Malaysia, sibuk tugasan kerja… haloqah pun kerap tergendala dan postponed… kalau ada pun taujih email atau sms sahaja..”
Ungkapan tersebut sebenarnya bukanlah gugatan. Akan tetapi lebih kepada harapan dan keinginan mereka mendapatkan nasihat penyejuk iman dari murabbi. Para sahabat r.a, apabila hadir ke dalam majlis Rasulullah SAW, mereka mendapatkan jawapan penyelesaian dari problem yang mereka hadapi samada problem internal, eksternal, rumah tangga, masyarakat atau persoalan lainnya. Taujih Rasulullah SAW menjadi jawapannya.
Di samping taujih, kawalan murabbi juga penting untuk mengukuhkan pembinaan mutarabbi. Mengawal kualiti ruhiyah, fikriyah, aktiviti kekeluargaan mahupun aktiviti sosial mutarobbi melibatkan amal umumnya, amal tajmik, amal DF dan Robtul Aamnya. 
6.Manhajiyah at tarbawiyah as shahihah wa al murakkazah (Metodologi tarbiyah yang shahih dan berfokus)
Kejayaan hasil tarbiyah ditentukan pula oleh metodologi yang benar dan tepat. Ketepatan waktu penyampaian, tema yang disampaikan, cara penyampaian ataupun metode pendekatannya. Rasulullah SAW sangat memperhatikan masalah ini agar apa yang beliau sampaikan terkena kepada sasaran.
Rafi’ ibnu Al Mu’alla RA memaparkan pengalamannya bersama Rasulullah SAW ketika menerima ajaran Rasulullah SAW. Beliau mengajarkannya pada waktu di mana hati manusia bersiap untuk mendengarkannya, iaitu sesudah melaksanakan ibadah. Juga di tempat yang diberkahi Allah SWT iaitu di masjid atau majlis-majlis ilmu. Pendekatan yang digunakan adalah dengan pendekatan personal yang memikat hati antara murabbi dan mutarabbi. Rafi’ memberikan komentar ketika beliau didekati Rasulullah SAW dengan mengatakan “Rasanya sayalah orang yang paling dekat dengan baginda SAW”. Cara penyampaian beliau membuat  para pendengar terpukau melalui pemaparan yang booming. Lihatlah bagaimana metode  tarbiyah baginda SAW di dalam menyampaikan inti Surah Al Fatihah. Baginda mengatakan,  “Mahukah aku ajarkan  kamu satu surah yang paling agung di dalam Al Qur’an sekembalinya kamu  dari masjid?”.
Sewajarnya murabbi pandai memilih dan menggunakan metode yang tepat dalam menyampaikan bahan tarbiyahnya. Agar bahan tarbiyah tadi sampai kepada sasaran dan seterusnya tertanam di hati mutarabbi.
7. In’asy at tarbawiyah (Penyegaran dan pembugaran aktiviti tarbiyah)
Untuk meningkatkan kualiti tarbiyah, penyegaran aktiviti tarbiyah boleh dilakukan dengan mempelbagaikan cara. Contohnya, dengan program mabit bersama, rehlah dan jaulah bersama, riadhah jama’iyah,  daurah-daurah, perkhemahan atau kegiatan lainnya. Penyegaran ini sebagai satu daya usaha mendinamiskan suasana tarbiyah dari kejemuan dan ketepuan. Melalui kepelbagaian cara dan teknik ia dapat menjadi energi baru bagi mutarabbi.  Seorang Murabbi dalam hal menyelenggarakan in’asy tarbawiyah ini perlu melihat keperluan mutarabbi agar kegiatan itu betul sasarannya.
Rasulullah SAW bersabda: “Rehatkanlah hatimu kerana ia tidak terbuat dari besi” (HR. An Nasa’i).
8. Do’a (saling mendo’akan)
Seperti kita ketahui bahawa do’a mempunyai daya dukung yang bererti dalam amal dakwah. Demikian pula kejayaan tarbiyah. Murabbi tidak boleh jual mahal untuk mendo’akan mutarabbinya agar dikuatkan hatinya untuk menerima kefahaman Islam serta dimudahkannya untuk merealisasikannya. Murabbi juga mesti mentaujihkan mutarabbinya untuk senantiasa saling mendo’akan supaya diberikan kekuatan untuk melaksanakan ajaran Islam.
Begitulah beberapa catatan para Qudama’ dakwah sebagai panduan untuk mencapai kejayaan di dalam mengelola tarbiyah. Untuk mencapainya, tarbiyah sebagai wasilah pembinaan diri mesti dilakukan secara istimrar [berterusan], bersifat rutin, bermarhaliyah dan sistemik. Catatan ini hanyalah panduan dan pengalaman bagaimana menjayakan  agenda tarbiyah. Jangan pula ia menjadi faktor yang menyusahkan seorang da’ie untuk menjadi seorang murabbi. Semuanya menuntut kepada fleksibiliti namun keberhasilan terletak pada kemahuan, kemampuan dan kesempatan yang dicurahkan untuk membina kredibiliti dan autoriti sebagai seorang murobbi. Ayuh mari kita menjadi Murobbi, kalau tidak kita, siapa lagi, kalau tidak hari ini bila lagi?. “Kita adalah Murabbi. Why not ?”.
Photobucket

Ustaz Mohd Azizee bin Hasan,
Naib YDP ISMA Seremban

Sunday, May 20, 2012

hidup ini umpama persinggahan yang amat memenatkan... adakalanya kita gembira, sedih, muram dan ceria mewarnai setiap rentetan kehidupan... diri manusia umpama boneka-boneka yang telah disusun setiap hala tujunya, namun jiwa yang diruntun sayang antara dua benua yang akan membimbing seorang hamba... kemana jalan yang akan dipilihnya....
jiwa insan yang terpilih amat merindui cintaNYA... bila ia kembali merenung kembali ia akan menjerit keharuan... NAFSUnya memberontak kenapa ia memilih JALAN INI??? KENAPA DIRI INI YANG TERPILIH??? JIWA YANG KEKOSONGAN memulakan deretan langkah di JALAN FI SABILILLAH, tapi tak tersangka si jiwa ini, ini akan ujian yang harus ditempuhi nya.... cuba bayangkan, SATU GAMBARAN... SI JIWA INGIN MENYELAMATKAN INSAN BEBERAPA INSAN DI DALAM RUMAH YANG TERBAKAR MARAK.. RUMAH TERSEBUT TELAH DIPAKU, DIRANTAI DAN DIKUNCI PINTUNYA, TAPI SI JIWA TERNAMPAK JENDELA TERBUKA... SI JIWA MASUK MELALUI TINGKAP... BILA KEADAAN SUDAH SELAMAT, API YANG MARAK TERPADAM... SI JIWA MERENUNG INSAN... MERAH MENYALA WAJAH INSAN MENAHAN KEMARAHAN... SI JIWA DI MARAHI DALAM DIAM KERANA MEMASUKI RUMAHNYA MELALUI TINGKAP... si jiwa ingin menyelamatkannya tetapi kenapa si jiwa dimarahi... PEDIH..... SEDH.... SUDAH BERIBU KALI SI JIWA MENGUNGKAP PERKATAAN BERUNDUR... kini, si jiwa yang terperangkap dalam kebakaran tersebut.... api sudah tidak dapat di padamkan lagi.... SI JIWA HANYA MENGANGGAP DIRI HANYALAH MENUMPANG HIDUP INSAN... ITU YANG AKAN SI JIWA SAMPAI BILA-BILA..... YA!!!!!!

Thursday, April 5, 2012

YONG GARU KEPALA YANG TAK GATAL....(2)

Disuatu pagi yang hening, kelihatan seorang gadis tergesa-gesa menyosong basikal sambil berlari - lari anak menuju ke pintu pagar Sekolah Menengah Agama al-Mazar. keadaan kawasan sekolah semakin hening, masing-masing sedang mengikuti kelas pengajian masing-masing. Yong tahu dia telah terlambat, perlahan- lahan dia melihat kekiri dan kekanan pagar, bimbang terserempak dengan pengawas sekolah.... FUHHHH... pengawas tidak bertugas hari ni... berdesup Yong meyosong basikal ke parkir dan terus berlari memasuki kelasnya di tingkat satu... " Yong, lambat lagi?" shasha menegur Yong dari belakang. Yong hanya tersenyum tawar dan terus melabuhkan punggungnya di kerusi... matanya memerhati sekumpulan rakan-rakannya sedang membuka kedai loyar buruk... hatinya terdetik, kalau dia join sekali mungkin banyak berita yang dia tahu... erm... malas lah...
jam menunjukkan pukul 8.30 pagi, tapi cikgu belum lagi muncul untuk meneruskan pembelajaran... mesyuarat kot... " erm, apa aku nak buat ni???, g lepak nga kawan-kawan kat luar kelas la... boleh tengok orang... he2" Yong terus membuka langkah menuju ke arah beberapa susuk tubuh yang sedang asyik berborak di anjung kelas... macam-macam topik diorang tahu.. pasal lelaki, cerita kelmarin dan macam2... diorang tak menghiraukan Yong coz yong tak banyak berceloteh dan menaruk cerita... Yong hanya menjadi seorang pendengar sahaja... dalam asyik membuka pelbagai lembaran cerita...
"Assalamualaikum kakak-kakak" kami disapa seoang adik yang boleh dikatakan wara' dan alim bertudung labuh... walaupun kami bertitle Sekolah agama, namun Yong adalah seorang jahiliah dalam agama... hanya berpura-pura bertudung labuh disekolah, diluar bertudung singkat tapi tidak pernah berpakaian seksi... hanya gadis biasa yang sedang dalam pencarian sinar baru... kami semua berpaling ke arah suara tersebut..
"Waalaikumussalam," kami saling berpandangan sesama sendiri.... dan saling menggangguk untuk mengetahui gerangan apa adik tersebut menegur kami....
Elin dan kawan-kawan adalah geng yang alim... mereka adalah kumpulan yang paling diambil contoh oleh guru-guru... mereka juga pandai berhujah dalam agama dan jauh berbeza dengan Geng Yong walaupun Geng Yong berusia dari mereka... memang jauh berbeza, bagai bumi dengan bulan.....
"oh.... Elin... ada apa Elin??" kami hanya tersenyum tawar... dan mencuit bahu masing-masing....
" erm... gni akak, hujung minggu ni kami adakan usrah di sekolah ni... kalau boleh kami nak ajak akak-akak suma join usrah tersebut???" "USRAH????" kami semua menggarukan kepala yang tidak gatal..... hati Yong berbisik keseorangan... "apa itu USRAH???, yang aku tahu usrah tu, tempat orang -orang tua berkumpul untuk mendengar ceramah agama.... adoilah..." itulah pandangan jahil Yong terhadap usrah... hatinya berbolak balik... rasa berat pula nak hadir perkara baru dalam hidupnya...
" he2... tengoklah camner lin... kalau kami nak g kami g deh...."  Nini tersengih-sengih membalas ajakan elin... Elin tersenyum dan meninggalkan kami dengan salam... sekali lagi kami saling berpandangan... " Mu nok g Ko??" Khair mencetus ssekali lagi persoalan.....
" Kito tra g la dulu... mano tahu...sedap..." keputusan akhirnya telah dibuat dan kami bersepakat untuk cuba menghadirkan diri ke pengalaman usrah yang pertama...  Yong dan kawan-kawan terus bergegas masuk ke kelas apabila mendengar derapan kaki cikgu Ainun yang sedang menghala ke kelas Yong... spontan suasana kelas menjadi sunyi dan sepi... semua ahli kelas masing-masing menjadi pendiam.
  Seorang gadis terkocoh-kocoh mengayuh basikalnya memasuki medan parkir basikal, ia kelihatan ayu mengena baju kurung ungu dengan tudung segitiga ungu... begitulah Yong seawalnya yang tidak lekang dengan tudung bawal... perlahan-lahan ia berjalan menuju ke arah sekumpulan gadis yang sedang bersembang di kantin sekolah... keadaan hujung minggu di Sekolah Menengah Al-Mazar sunyi sepi...
Yong mencari rakan -rakannya... dia segan nak bertegur dengan geng-geng tudung labuh tu... baik dia menyendiri dan sekali-sekala tersenyum ke arah kumpulan Elin. Yong masih lagi melilau mencari sahabat berbicaranya... bunyi bising dari arah kanan sekolah... rupa-rupanya sahabatnya melepak dan menjelajah hampir ke seluruh kawasan sekolah....
" woit, buat apa kat belakang ni??" Yong memulakan persoalan...
" lepak aa... " Shasha menjawab dengan selamba...
"Kata ada Usrah... nape duk kat sini???" " Elin kata kakak-kakak yang handle usrah tak sampai lagi..." Yong mengangguk menandakan dia memahami yang sedang berlaku....
selang beberapa minit kemudian, Ada sahabat Elin memanggil kami untuk mengikuti usrah tersebut... Yong dan sahabat mengekori dari belakang... sepanjang dua jam usrah berlangsung, kami banyak berkongsi ilmu agama yang baru tapi cara usrah yang dihandle leh kakak-kakak tersebut sama seperti jyang dibayangkan oleh Yong... iaitu ceramah ilmu, namun diakhir ada aktiviti yang menarik mminat Yong iaitu games IMAN.... Minat Yong terhadap usrah kian terbuka sedikt daripada awalnya..... ( MARILAH KAWAN-KAWAN KITA IKUTI DULU KEBAIKAN TIDAK KIRA TERPAKSA ATAU SUKARELA KERAA DISITU BERMULA NOKTAH PERUBAHAN DALAM HIDUP KITA... INSYA ALLAH)...... (BERSAMBUNG)
        

Saturday, March 31, 2012

PERMUSAFIRAN GAYONG.....

Dalam kemestian permusafir, seorang insan akan mencari yang terbaik untuk hidupnya.. namun dalam setiap pencarian, ia akan mengalami jatuh bangun dalam medan perjuangan.. jika ia tidak tersadung ia akan gah mendongak langit, namun bila langkahnya longlai ia akan mula menyusur rentetan kembali sejarah hidupnya... yong menyosong langkahnya menutur setiap onak juang perjalanan dalam mengapai ketenangan jiwa... ia tidak tahu apa yang bakal ditempuhinya... yong mula mencari dirinya di medan awal permusafiran alam remaja... diawal inilah yong mula mengenal erti perahabatan, walaupun sekolah ini tidaklah semegah sekolah-sekolah yang lain tapi yong berasa bangga kerana ia mempunyai sahabat yang boleh bersembang Dan bermain dengannya... suka dan duka yang dialami yong disekolah ini akan dikenangi selama-lamanya... percintaan!!!! ramai sahabat yng yang mula mengorak langkah menuju ke lembah percintaan alam monyet... yong hanya memerhati dan menilai tapi bukan itu yang yong mahukan... walaupun yong pada mulanya bersembang dengan kaum adam..  tapi tidak sampai ke tahap berdating dan bercouple... hanya bertanya jika perlu... tapi yang tercetus pengalaman awal dalam alam remaja yong dimedan ini ialah fizikal yong yang kecil dan baby face.. salah satu sebab lagi mengapa yong x bercouple ialah kerana tiada siapa yang berani mendekati Gayong Bt Awal kerana dia seorang yang garang... he2... pantang sape yang berpantang angin denganGayong pasti satu kelas kecoh dengan suaranya yang garang walaupun fizikalnya yang kecil... kecil-kecil cili api(title yang paling sinonim)..... dihati memang cemburu juga melihat sahabat ada yang berpacaran namun ahhhh... x mahu dilayan perasaan itu.. biarkan GAYONG dengan prinsipnya.... (BERSAMBUNG)        

Thursday, March 22, 2012

bekerjalah kerana ALLAH>>.

Dakwah tidak semudah disangka. Langkahan dalam dakwah bukan bererti karpet merah, namun ia adalah jalan berduri. Selagi khilafah Islamiyyah belum lagi tertubuh kembali, maka kerja kita masih belum selesai. Selagi ustaziatul alam belum juga tercapai, maka kerja dakwah ini perlu diteruskan dan menjadi satu kewajipan bagi umat Islam.
Alhamdulillah. Semakin ramai yang sedar dan ingin membuka mata mengenai tanggungjawab untuk membawa dakwah walaupun makin ramai juga yang mula terpesong dari akidah Islam sebenar. Inilah hakikat kita hidup di muka bumi ini, menjadi tanggungjawab seseorang insan untuk mengetuk hati insan lain yang berada dalam geloranya lautan dunia. Sabda Rasulullah SAW,
“Dari Abu Ruqoyah Tamim Ad Daari radhiallahuanhu, sesungguhnya Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda : Agama adalah nasihat, kami berkata : Kepada siapa?  baginda bersabda : Kepada Allah, kitab-Nya, Rasul-Nya dan kepada pemimpin kaum muslimin dan rakyatnya.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)
Kerana agama itu nasihat, menjadi tanggungjawab kita menasihati insan disekeliling kita. Sebarkan cinta kita terhadap Islam kepada mereka, agar mereka tahu apa yang kita rasa, dan apa yang kita faham tentang indahnya Islam. Berkerjalah untuk Allah. Bukan hanya bekerja untuk diri dan orang sekeliling kita.  Bangkitnya Islam terletak pada perubahan dalam diri kita dan perubahan para pemuda kita. Sebagai mana firman Allah,
“Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri.” (Ar-Ra’d; ayat 11)
Di sini, saya letakkan persoalan dan juga jawapannya.
Bagaimana untuk kita bekerja kerana Allah? 
Pilihlah dari cabang mana pun selagi tidak bercanggah dengan Al-Quran dan sunnah. Anda memilih untuk bersendiri? Atau anda memilih untuk berjemaah? Silakan. Di mana mampunya anda, terserahlah. Namun, jangan kita lupa kerja kita adalah untuk Islam. Dewasa ini, ramai penceramah bebas mahupun penulis bebas tumbuh bagai cendawan. Mereka memilih untuk bekerja secara individu. Maka, terserah kepada mereka asalkan niatnya bekerja untuk Allah.
Tidak dilupakan, banyak juga tertubuhnya pelbagai jemaah. Kepelbagaian ini bukan bererti perpecahan, namun ia bererti makin ramai umat Islam mulai mengambil sikap peduli. Di mana anda ingin bekerja untuk Islam, terpulanglah. Namun, jangan sesekali memburukkan insan lain yang juga cuba berusaha untuk membangkitkan Islam andaipun anda yakin jemaah anda lah yang paling shahih. Namun andai niat itu untuk menegur, teruskanlah. Kerana teguran itu bermanfaat untuk sesama muslim.
Andai pilihan yang dibuat itu tepat, pasti kelak khilafah Islamiyyah akan tertegak. Pada saat itu juga semua jemaah dan individu akan bersatu pada titik bangunnya Islam itu, maka betulkan niat dan bekerjalah untuk Allah. Jangan merasa rendah diri mahupun bangga diri, namun rasailah izzah pada Islam itu sendiri.
Semoga kita bekerja untuk Allah, bukan atas sebab-sebab lain. Berlarilah andai itu kita mampu, kejarlah ilmu yang ada di dunia ini untuk bekalan ke akhirat sana. Tidakkah kita merindui saat kita diizinkan untuk melihat Pencipta kita? Dan itulah sebesar-besar ganjaran untuk orang yang teguh pada jalanNya. InsyaAllah.
Dan firman Allah SWT,
“Hai orang-orang mukmin, jika kamu menolong (agama) Allah, nescaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu.” (Surah Muhammad; ayat 7)
Yakin dan percayalah, Allah bersama dengan orang yang sanggup berkorban untuk Islam.
Oleh: Nur Akmal binti Ismail
Biro Media ISMA India

Saturday, February 25, 2012

GAYUNG PANDAI BERPUISI......

ENTAHLAH.... kini gayung tak tahu mahu menjejaki kaki kemana lagi... air mata sudah habis untuk berderaian. rasanya sudah puas otak gayung berfikir dan berhusnu zhon... tak mungkin rama -rama memahami hati gayung dikali... apakah dosa gayung yang terbiar???? salahkah jika gayung berusaha untuk mendapatkan seteguk air dari seorang puteri... kenapa ia sekejam itu... kenapa puteri lebih mementingkan kualiti takhtanya dari mekar wangi -wangian taman yang telah dibina selama ini.... GERAM!!!!! bukankah apa yang berlaku adalah qadha' dan qadar ALLAH swt... kenapa ia lebih mengutamakan perasaan dan sang penglipur mesti menjaga sebaik2 hatinya supaya tidak terjatuh kedalam kali... persoalannya siapa penglipur itu???? kenapa mesti penglipur menjaga hati dan perasaannya.. kita hanyalah sebagai makhluk, jadi sepatutnya penglipurlah mesti menjadi tonggak pemutar musafir.... HAAAAAAAAAAAAAAAAAAA.... perasaan dan nafsu semata....
MASLAHAH.... memang tak baik menggunakan kalau... tapi cuba bayang... kalau ia tidak melihat kepada maslahah, bukankah dia juga yang akan tonggang terbalik...
      KENAPA MESTI GAYUNG YANG SENTIASA MENGALAH????? yelah, gayung dilupakan bila zaman sudah semakin maju... gayung mesti mengenal dirinya sape.... HANYA UNTUK MENIMBA AIR DIKALI BAGI SANG LIPUR YANG KEHAUSAN....  sungguh kasihan pada gayung..... MENJERIT DAN MERINTIH GAYUNG SENDIRIAN... Sang Penglipur berpesan " USAH DIAMBIL KISAH JIWA2 YANG BERTUNGGASKAN PERASAAN DAN NAFSU TAPI TERUSKAN KERJA DAKWAHMU"....... 
    ENTAH BILA PUTERI AKAN KEMBALI KE TAKHTA DAN RAMA -RAMA KEMBALI BERSARANG!!!! kadang - kadang gayung semakin rasa nak tergelak, yelah PUTERI yang mengibas-ngibas gaunnya tapi rama-rama yang ketakutan seperti bumi sudah kiamat..... SANG PENGLIPUR KALUT MENDENDANGKAN PUISI... KE HULU KE HILIR MEMBAWA PUISI BAGI MENGUBAT JIWA PUTERI... MUNGKIN BENAR JUGA KATA AMPAI-AMPAI DI AIR..... " jika kurang menghiraukan air dikali maka bertimbunlah lumut dikali....... 
  MUNGKIN  GAYUNG JUGA BEGITU, TAK MAMPU UNTUK MEMBUANG SISA LUMUT DIDALAM KALI.... entahla... kadang-kadang gayung yang terasa sendiri....
RAMA- RAMA ASYIK KE SANA KE MARI BERTENGGEK MENGHISAP MADU DAN INGIN MENYAKSIKAN KECANTIKAN PUTERI DI DALAM ISTANA TETAPI GAYUNG DIKALI DIBIARKAN BERLUMUT DAN BERPANAS HUJAN..... BILA GAYUNG SEMAKIN RETAK, RAMA-RAMA HANYA TERBANG MENGIBAS SAYAP DAN MELIHAT DENGAN SEBELAH MATA SAHAJA...
  TAPI BILA SANG PUTERI SAKIT, RAMA-RAMA MENYERBU MEMBAWA MADU PENYEMBUHAN..... TAPI MAAF... PUTERI...................... PUTERI.............
     SANG PENGLIPUR HANYA MAMPU MENGGARU KEPALA..... garulah kepala tu sampai botak deh..... kepala kehabisan istilah puisi cinta..... sayang sungguh sang penglipur pada puisinya..... KEMBALILAH JAM BERPUTAR.... TAK MUNGKIN.........
  BIARLAH... GAYUNG AKAN BERUSAHA SENDIRI SUPAYA DAPAT MENGGAPAI AIR DIKALI... BIARLAH GAYUNG DISITU TAPI OTAK GAYUNG AKAN SENTIASA BERFIKIR UNTUK MENERUSKAN TUGAS INI... BIARLAH ALAM BERKATA GAYUNG ADALAH YANG PALING HINA KERANA KEADAAN INI TAPI GAYUNG TAKKAN KEMBALI MENGHIRAUKAN PUTERI LAGI.... GAYUNG AKAN BIARKAN RAMA-RAMA BERFSAMA DENGAN PUTERI...... RAMA-RAMA AKAN BERSAMA-SAMA PUTERI... GAYUNG YANG BERSENDIRIAN MENDONGAK AWAN DAN BINTANG DILANGIT TANPA BERTEMAN..... BIARLAH SANG PENGLIPUR DENAGN NOTA2 PUISINYA.....
SEMOGA AMPAI-AMPAI TERUS MEMBERI KEKUATAN...............................................

Friday, February 17, 2012

Rinduku hanya padaMu Ya ALLAH
ku sering alpha dalam pengemudian diri ini
sering kali ujian mendatang,
kaki ini mula mengorak lemah dan layu,
NAMUN..
dengan cintaMu dan kasih sayangMu
ku harunginya dengan keimanan
 
keluhan sudah berlalu
namun 
kegetiran dan kegusaran 
kehilangan cintaMu 
dari hambaMu yang lemah ini
tiada yang mampu membantu
melainkan engkau yang maha perkasa...
 
ku merindui 
YA TUHANKU....
video